Ekspedisi Gunung Gede

IMG_0098

Pengalaman Pertama Naik Gunung – Salah satu cita-cita yg pingin gw rasain sebelum umur nginjek 30 tahun. Udah dari awal masuk kuliah sebenernya gw pingin naik tapi belum pernah ada kesempatan. Sampe suatu hari diajakin sama anak-anak jurusan (tepatnya adik tingkat) buat ikutan ngerasain enaknya naik ke Gunung Gede. Total ada 15 orang yang ikut ke Gede, 2 perempuan 13 laki-laki, 6 orang diantaranya adalah anak mahasiswa pecinta alam yang emang sengaja diajak buat nunjukin jalan dan sharing pengalaman mereka ke kita (takut-takut pas dijalan ada apa-apa)

Pertama kali yang harus diurus sebelum kita naik ke Gede adalah perizinan dari petugas lapang. Kita diwajibin buat bayar uang masuk sebesar Rp 7.000 dan data lengkap tentang anggota keseluruhan tim. Semua perizinan dan tranportasi diurus sama adik tingkat gw, gw cuma disuruh buat patungan Rp 25.000 udah termasuk tranport dan makan selama di Gunung nanti. Akhirnya, hari yang kita tunggu dateng juga, kita sengaja nentuin waktu sore buat naik agar pas sampe di Puncak Gunung Gede tepat saat matahari terbit.

Perjalanan ke Atas

Pukul 22.00 wib, waktu yang ditunjukin jam tangan. Akhirnya setelah semua persyaratan dan perizinan lengkap kita bisa naik juga. Setengah jam pertama badan gw belum ngerasain apa-apa, tapi pas udah mau jam 23.00 wib tiba-tiba gw ngerasa lemes banget. Kelompok harus bolak-balik berhenti nungguin gw buat istirahat, lanjut jalan lagi dan berhenti lagi. Setelah sampe di Pos Dua sekitar jam 00.30 wib akhirnya gw ketemu sama kelompok satu yang tadi naik duluan, di pos itu ternyata kita mutusin buat istirahat tidur dan bikin tenda, karena banyak dari kita yang udah kecapean.

100_8255100_8254Pos tempat istirahat malam

Pukul 08.00 wib, Hari Kedua : abis sarapan dan ngerapihin tenda, kita lanjut jalan lagi ke Surya Kencana sebelum akhirnya sampai di Puncak Gede. Gw kira dengan berangkat pagi badan ini bisa lebih bersahabat dan semakin macho. Tapi ternyata setelah satu jam nanjak, gw malah nemuin track yang lebih berat dari semalem. Akhirnya gw mutusin buat ditinggal dibelakang sendirian karena ga enak selalu ditungguin yang lain. Sekitar 2 jam gw nanjak sendirian dan tiba-tiba ada seseorang yang menunggu kehadiran gw~ hahaa (Backsound : finally, we meet again). Ryan ternyata nungguin, katanya dia takut gw bakal gelinding kebawah kalo nanjak sendirian. Dan setelah nanjak sampe jam 14.00 wib akhirnya kita sampe di Hamparan Edelweiss, Surya Kencana~

Hamparan Surya Kencana

100_1270 100_1279Selamat Datang di Hamparan Surya Kencana

Tempat ini emang ga ada duanya, walau belum sampe puncak tapi ada perasaan puas tersendiri saat kita sampe disini. Padang sabana yang luas, mata air yang jernih dan dikelilingin bunga Edelweiss dimana-mana. Surya Kencana adalah tempat favorit buat semua pendaki saat berada di Gunung Gede untuk membuat tenda kemah, istirahat dan bermalam. Rencana kami sebenarnya adalah istirahat sebentar membuat tenda lalu lanjut ke puncak. Tapi kayaknya alam kurang sependapat, tiba-tiba hujan turun dan angin kencang disekitar Surya Kencana. Kata petugas kita harus ditenda dulu dan dilarang ke puncak sampe kondisi normal lagi. Badai di Surya Kencana saat itu ternyata ga sebentar, tapi sampe malam. Akhirnya rencana kita harus diubah yang tadinya cuma 2 hari 1 malam di Gunung Gede tapi jadi 3 hari 2 malam.

IMG_0054 100_1302 100_1290Tenda tempat bermalam di Surya Kencana

Pengalaman bermalam di tenda kemah juga ga bisa dilupain, kita bakal ngelupain jarak umur, status dikampus dan semuanya. Ditengah badai di Surya Kencana, makan masakan sederhana berasa enak banget, kita jadi ngerasa lebih dekat satu sama lain walau beberapa dari kita baru pertama kali ketemu.

100_1299 100_1272 100_1301Tim Pendakian Gunung Gede (Agribisnis IPB 46 dan 47)

Tips buat yang baru pertama kali naik gunung (berdasarkan pengalaman pertama gw naik gunung)
1. Jangan begadang sehari sebelum naik! (kalo ga mau napas kempot plus mata jadi berat pas lagi nanjak)
2. Usahain buat joging atau olahraga lari-lari santai minimal seminggu sebelum lu naik (wajib banget buat orang yang jarang atau ga pernah olahraga kayak gw,haha)
3. Ngajak orang yang udah pengalaman buat ikut naik itu disaranin banget, karena kita ga pernah tau apa yang bakal kita temuin atau terjadi di atas sana
4. Ada orang yang bilang nanjak itu lebih berat daripada pas turun, kalo menurut gw turun yang lebih bahaya. Karena kadang kita kelewat sotoy dan ngeremehin, kita gas pol pas turun sambil loncat dan lari-larian. Dan tiba-tiba kaki kita protes : bisa keram, terkilir sampe salah napak (ini pengalaman gw pas turun, kaki gw terkilir gara-gara loncat-loncatan, alhasil malah ngerepotin tim gw sendiri)

Dokumentasi dan semua foto-foto hasil jepretan dari Ryan Hadiwijaya http://ryanhadiwijayaa.wordpress.com/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s